Sunday, October 3, 2010

Bicara Tentang 'KEMAAFAN'...


Maaf..


Mudahnya nak lafazkan perkataan ni.. tapi kenapa sebelum melakukan kesilapan tak bimbing diri berfikir dulu?? betul la orang kata, bagus jadi insan yang pemaaf ni.. tapi tau tak macam mana perasaan orang yang dikhianati??? pernah ke rasa?? pada yang pernah rasa, mereka akan faham..
manusia ni, bicara mulut tak sama dengan kiasan hati.. adakala janji macam-macam sampai kadang2 janji tu sekadar penuh dengan unsur hiperbola semata.. tapi tak tunaikan pun. Bercakap seolah-olah dia yang terbaik, dia insan terhebat, tapi bila lakukan kesalahan?? hebatkah kamu??

Hidup ni senang je, jangan khianati sesiapa, jangan dengki pada sesiapa pun.. sebab balasan Tuhan bagi terus, dah tak tunggu akhirat lagi.. Fikirlah dengan fikiran waras yang Tuhan dah beri, jangan berfikir selepas tindakan dilakukan.. sebab tu la banyak kesan yang timbul.. benarlah kata pepatah 'lidah manusia ni lebih tajam dari mata pedang' .. memang tepat sangat la tu.. bila manusia berbicara, tak pernah fikir perasaan orang, asalkan dia rasa gembira, asalkan orang tak ganggu hidup dia.. tapi tau tak yang sikap tu dah buat orang lain terganggu???

Memang betul, memaafkan tu sangat baik.. sangatlah dituntut dalam agama.. itu satu sifat yang terpuji.. tapi sedarlah pada yang melakukan kesilapan, menghindar tu lebih baik dari mengubati.. jadi sementara masih hidup ni, janganlah menyakiti sesiapa.. janganlah mengkhianati sesiapa, tak usahlah menabur bicara yang berisi dusta semata-mata.. kan senang macam tu, tak perlu mencari musuh, tak perlu membina tembok dendam atau kebencian sesiapa.. barulah hidup yang aman dapat dikecapi..

Sedar satu je, memaafkan tu mungkin boleh dizahirkan oleh insan yang dikhianati.. tapi satu hakikat yang nyata harus diingat bahawa bukan semua perkara boleh dilupakan begitu saja.. sebab tu orang kata kenangan pahit itu walaupun satu, kuasanya mempengaruhi kenangan manis yang berjuta lebih banyak.. orang akan ingat kenangan pahit sampailah dia mati.. jadi, kenapa kita nak beri orang kenangan pahit?? kita suka ke kalau orang beri kita kenangan pahit??? masing2 ada akal fikiran, Tuhan bagi akal yang sama pada semua orang, biarlah tak pandai menuntut ilmu, jangan tak pandai menilai kehidupan.. bersihkan hati sebelum membersihkan fikiran..

Seandainya tiada kesalahan dilakukan, maka pasti tiada maaf yang dilafazkan..
ingatlah.. memang manusia tiada yang sempurna..
tapi kita harus mendidik diri dan membentuk akal agar tidak terus mencipta ketidaksempurnaan..

Jangan sekadar melafazkan maaf.. namun hakikatnya kesalahan dilakukan berulang kali..
hati manusia berbeza-beza.. sikap manusia juga berlainan..
ada yang pemaaf, ada yang pendendam..
hakikat hakiki yang satu ialah.. 'tidak mudah melupakan kesalahan'..
itulah lumrah dalam kehidupan..
bukan sekadar menasihati insan-insan di muka bumi ini..
teguran bagi membetulkan kesilapan diri juga..
sama-samalah memperbaiki kekhilafan diri..

Nukilanku...

Bicara tentang 'KEMAAFAN'..
Andai dihitung kesalahan..
pasti tidak terkira pengucapan kemaafan..
Lahirnya dari tarian bibir yang zahir mengungkap..
Namun apakah ia benar luhur tumbuh
dari pucuk hati yang menumbuh keinsafan???
Mengapa membiarkan kesilapan itu berulang andai tidak inginkan pengkhianatan??
Kenapa mengizinkan ia berlalu..
menyinggah lalu sering menghukum hati yang bukan milikmu???

Rasa itu tiada siapa tahu..
Bisa luka tiada insan yang lazimnya mengerti
sekalipun terniat untuk mengambil tahu..
Makin difikir makin kalah akal berlagu..
Tidak perlu membentuk cipta, mereka tari dusta andai hadir sekadar membinasa...
Janganlah membina duka, menyubur salah terus membiarkan tumbuh melata bertalu-talu..
dan seharusnya ia terus menjadi luka..

Jadilah kita insan yang selamanya hidup dalam jernihnya kebahagiaan..
Berenang dalam sucinya salji keimanan..
Berbaring dalam indahnya jalur pelangi kecintaan ciptaan Tuhan..
Kerana hidup ini sekadar perkongsiaan..
hidup ini sekadar satu gerabak tumpangan..
DariNYA putih kita datang..
Janganlah kita pulang kepadaNYA dengan penuh kehitaman...

11.32 pm, Ahad (3 Oktober 2010)
Selamanya aku..
Arezuera Ismail




2 comments:

azznizan said...

mestikah melakukan salah jika lafazkan maaf?
bagimana jika rasa bersalah tp x de melakukan salah..
seperti tulisan ni..maaf kerana saya menulis..

Arezuera Ismail said...

berbaliklah kepada maksud kesalahan..
kalau tak buat salah tak perlulah nak mintak maaf..